Kasus Harian Covid-19 Tembus Rekor Baru, Hari Ini Hampir 30 Ribu Kasus

Penyebaran Covid 19 di Indonesia terus mengalami lonjakan. Kasus harian Covid 19 kembali tembus rekor tertinngi pada Senin (5/7/2021). Dilihat dari data yang diterbitkan SatgasCovid 19.go.id, terjadi penambahan jumlah kasus Covid 19 sebanyak 29.745 kasus.

Dengan demikian total kasus terkonfirmasi positif menjadi 2.313.829 kasus. Sebelumnya kasus tertinggi Covid 19 sejak awal Pandemi Maret 2020 terjadi pada Sabtu kemarin (3/7/2021) dengan 27.913 kasus. Lonjakan ini terjadi pada hari pertama penerapan PPKM Darurat.

Masih dari data yang sama terjadi penambahan pasien sembuh mencapai 14.416 kasus. Adapun total pasien sembuh secara keseluruhan sebanyak 1.942.690 orang. Sementara, jumlah yang meninggal dunia menjadi 61.140 orang setelah ada penambahan kasus meninggal hari ini sebanyak 558 orang.

Dengan penambahan angka terkonfirmasi, kesembuhan dan kematian, maka terjadi penambahan kasus aktif sebanyak 14.771 kasus sehingga total mencapai 309.999 kasus. Sementara itu pada hari yang sama, jumlah spesimen yang diperiksa sebanyak 110.115 dengan jumlah suspek 79.808. Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta masyarakat untuk waspada terhadap lonjakan kasus Covid 19.

Saat ini kasus Covid 19 melonjak secara eksponensial. "Kita harus hati hati, kita harus tetap waspada, kita tidak boleh lengah," kata Jokowi dalam pembukaan Munas Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) di Kendari, Sulawesi Tenggara, Rabu (30/6/2021). Kasus aktif Covid 19 di Indonesia sekarang ini mencapai lebih dari 200 ribu kasus. Jumlah tersebut melonjak setelah sebelumnya berada diangka 87 ribu pada 18 Mei 2021.

Lonjakan tersebut, kata Presiden, akibat dari libur panjang dan juga munculnya varian Delta. "Sudah turun dalam 4 bulan. Pelan pelan pelan turun sampai 87.000. Tetapi begitu ada liburan, liburan Lebaran kemarin plus varian baru, hari ini kita naik, melompat dua kali lipat lebih menjadi 228.000," katanya. Lonjakan kasus Covid 19 terjadi tidak hanya di Indonesia, melainkan sejumlah negara.

Salah satunya India, yang penyebaran Covid 19 sempat terkendali namun tiba tiba meningkat signifikan. "India pernah di 2020 berada diangka 50 ribu kasus aktif perhari kemudian turun 9 ribu perhari dan di akhir awal Februari naik eksponensial dari 9 ribu menjadi 370 ribu perhari lompatan yang sangat eksponensial sekali," katanya. Begitu juga dengan Inggris dan Australia. Bahkan pemerintah Australia, kata Jokowi, harus melakukan lockdown untuk menekan laju penyebaran Covid 19.

"Sebab itu kita mengajak seluruh pihak untuk hati hati, jangan lengah, semuanya harus waspada," pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.